cara sukses toilet training #2

hi,

Saya akan bercerita tentang pengalaman Ava (anak saya) toilet training.

step ketiga adalah pakai sprei (bed sheet) anti air. Penting sih ini, Ava pernah pipis saat tidur malem sampai punggung baju saya basah hihihi gapapa ya kan masih belajar.

Masih berkaitan dengan step kedua yaitu JANGAN MALES (orang tua nya), karena proses toilet training ini tidak bisa dilakukan setengah -setengah yaitu siang aja ngga pake diapers, malem pake gitu. Ngga bisa ya. Siang ngga pakai diapers, malem juga ngga pake ya. Nah, orang tua nya harus bangun tengah malem, walaupun anak udah pipis sebelum tidur, tetep aja kan dia mau pipis lagi tengah malem.

keadaan ini Ava sudah disapih ya, jadi dia udah ngga nyusu tengah malem. (nanti saya tulis juga cara nya menyapih tanpa drama :) )

Tanda nya apa sih anak mau pipis tengah malem?

Awalnya sih belum berasa dia mau pipis, tapi kelamaan dia akan gelisah tidur nya. Saya sebagai ibu tau itu berarti dia mau pipis, langsung saya gendong Ava ke toilet (Ava nya masih merem), bukain celananya, taro aja dia di wc. Pipis deh.

Welcome to the sleepless night (again!) :D

Step terakhir…

Puji anak setiap dia berhasil pipis di kamar mandi. Puji dia setiap dia berhasil ngga ngompol. Kalo perlu sambil joget joget

yeay, you did it, you did it“  – ala ala Dora the Explorer hihihi

 

oiya, kalo mau pergi tetep pakai diapers ya awalnya tapi ajak anak ke kamar mandi sekitar 1-2 jam untuk pipis. Jadi, walaupun pakai diapers tetep pee di toilet biar dia terbiasa.

btw, Ava tidak pakai training pants dan potty training ya. Dia langsung ke toilet, dengan wc beneran.

Untuk di ketahui ya, setiap anak punya kesiapan yang berbeda. Anak dan orang tua harus sama sama siap. Berapapun usia anak bukan masalah, setiap anak kan beda beda. Saya memulai saat anak saya berusia 2 tahun bukan berarti harus diikutin juga saat anak nya usia segitu. Sesiapnya aja ya.

 

oke, sekian sharing nya. Good luck ya parents ;)

Tags: , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply