curhat para nenek

hi,

Saya mau cerita sedikit nih, tahun lalu itu saya sakit pinggang hehe (macam orang tua) kayanya 2 tahun lalu deh, lupa. Saya harus ke rehab medik dan fisioterapi. Sambil nungguin, ternyata banyak nenekĀ  yaampun saya ngerasa tua. Lebih banyak kakek dan nenek daripada anak muda kaya saya. Para nenek ini pada ngobrol deh (a.k.a curhat), sambil nungguin panggilan terapi kan.

“yang sakit apanya nya bu?”

“Lutut saya sakit. Udah ngga kuat lagi jalan jalan tapi mau gimana lagi, harus jagain cucu. anak saya kerja”

“Saya juga bu, tiap hari jagain cucu. Mana lari-larian mulu, kalo saya sih yang sakit telapak kaki nih”

“Iya, kita kayanya udah ngga bisa jagain anak kecil. Bingung juga ngomong sama anak”

Setelah itu saya dipanggil, di panggil ke ruang terapi ya bukan di panggil yg maha kuasa :(

 

Denger lagi curhatan sodara jauh, beliau sih ngomong langsung sama saya. Disebelah saya nih..

“Kamu kerja?”

Saya jawab, “ngga, ngurus Ava aja dirumah. Ngga mau nitipin dia sama orang. Jadi aku ngga kerja dulu. Udah resign beberapa tahun lalu”

“Bagus dong. Saya juga mau nya si Mawar (nama anak nya – bukan nama sebenarnya) ngga kerja. Dirumah aja jaga anak. Sekarang Dio (nama cucu nya) di titip sama saya. Saya cape. Udah bilang sama anak berenti kerja aja. Dia ngga mau, sayang katanya masih muda kan. ” *tarik napas

Lalu, ketemu lagi nenek lain nya. *ketemu nenek nenek mulu kayanya :D

“Sekarang saya lagi seneng, ngobrol sama ibu ibu komplek. Bisa ngaji setiap sore. Seminggu 4x ngaji, rasanya seneng. Eh, disuruh jaga cucu. Bukan nya ngga seneng ya daripada cucu dititip sama pembantu kan mendingan sama nenek nya tapi cape kan, kurang tidur. Trus ngajinya gimana?”

(semua curhatan diatas adalah nyata, diubah sedikit agar enak dibaca)

Parents, anak adalah titipan. Jangan dititipkan lagi ke orang lain. Kecuali urgent (orang tua sakit, janda/duda dan pengecualian lainnya. Para ibu mau kerja silahkan tapi jangan memberatkan ibu lain nya (neneknya). Tubuh renta para nenek sudah bukan waktunya lagi ngurus cucu. Biarkan ibu kita (dan ayah kita) menikmati masa tua nya dengan berkegiatan yang mereka sukai. Senam lansia pagi, ngaji di sore hari.

Ayah saya sih begitu, beliau sibuk. Sibuknya senam lansia ikut kegiatan jumantik, solat berjamaah di mesjid, ngobrol ketawa-ketiwi sama bapak bapak lain nya di mesjid. Ngaji juga setelah solat isya di mesjid. Biar aja beliau bahagia di masa tua nya.

Sejak kita kecil, orang tua kita udah ngurusin kita kan sebagai anaknya. Di hari tua jangan bikin mereka ngurus cucu lagi. Coba deh ngobrol heart-to-heart sama orang tua kita, cape ngga mereka ngurus cucu. Karena biasanya, mereka mempersilahkan kita nitip anak karena ngga mau bikin kita sedih dan bingung dimana lagi nitip anak.

yuk, bikin orang tua kita bahagia. :)

Semoga para nenek dan kakek sehat selalu. Aamiin.

Tags: , , , , , , , ,

No comments yet.

Leave a Reply