menghargai keinginan anak

hi,

Saya punya anak, namanya Ava (4 tahun). Saya sering bilang sama Ava, kalo ada orang pegang Ava atau colek-colek Ava dan Ava ngga suka, bilang aja. Kalo perlu teriak “Jangan pegang” atau “Jangan colek, ngga suka”. Saya mau nya Ava bisa mengungkapkan ketidak-nyaman-an nya dia. Sejauh nya ini sih gitu. Ini yang saya alami ya, setiap orang yang menganggap Ava lucu pasti langsung nyolek atau nyubit pipinya Ava tanpa mau tau anaknya mau ngga di-gitu-in.

Ava jadi terkesan galak padahal dia hanya mengungkapkan pendapatnya. Beberapa temen saya sih bilang gitu, “Ava galak bener sih”, Ava jadi belajar kata “galak” padahal sebelumnya tidak pernah saya ajarkan kata itu. Kalo temen saya yang deket banget sih, akan nanya ;

Teman :”Kenapa sih anak lo galak bener, ngga mau di colek?”

Saya : “Emang dia ngga suka di colek-colek, semua orang juga ngga suka. Coba deh kalo ada orang colek-colek pipi lo, lo marah ngga?”

Teman : “Marah tapi kan dia (Ava- maksudnya) anak kecil. Biasanya aja di colek-colek”

Saya : “Dia juga punya perasaan kali, sama kaya eluh”

 

Pernah kejadian depan mata saya, kejadian nya di minimarket. Ava di colek bapak-bapak, Ava bilang sambil teriak (dan marah);

“Ngga suka di colek!”

Saat itu saya langsung menegur bapak tersebut;

“Jangan colek anak saya ya, Pak”

Coba tebak apa yang bapak itu lakukan? minta maaf ngga dia? NGGA. Itu bapak cuma ketawa-tawa dan ngeloyor pergi.

 

I stand for my kid

Saya ngga mau demi menyenangkan orang lain, anak saya jadi ngga nyaman.

Semoga yang baca tulisan ini (mudah-mudahan banyak yang baca) jadi aware, dan ngga asal colek-colek atau cubit-cubit anak orang tanpa izin anak nya (atau orang tua nya).

Yuk, kita mulai menghargai anak kecil. Menghargai orang tidak hanya orang dewasa aja kan? Bisa mulai dari anak kecil.

thank you for your understanding :)

Tags: , , , , , , , , , , ,

One Response to “menghargai keinginan anak”

  1. Kiki February 20, 2018 at 8:46 am Permalink

    Setuju, mba

Leave a Reply